Harga Makanan Terkendali hingga Pertengahan April

128

BJ Online JAKARTA – Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suryamin mengatakan harga bahan makanan, yang menjadi penyebab utama terjadinya inflasi bulan lalu, masih relatif terkendali hingga pertengahan April 2016. “Kalau sampai saat ini masih banyak yang terkendali, tapi nanti kita lihat lagi pengaruhnya (ke inflasi April), karena masih ada setengah bulan lagi,” katanya di Jakarta, Kamis (14/4).

Beberapa harga bahan makanan, yang biasanya memberikan kontribusi terhadap inflasi seperti beras, bawang merah dan daging ayam, masih memperlihatkan adanya tren penurunan. “Sampai sekarang masih normal, apalagi harga beras sedang turun, karena masih ada yang panen. Daging ayam juga turun (harganya). Tapi ada beberapa yang masih naik karena faktor hujan seperti cabai,” katanya.

Laju inflasi pada April tidak akan tercatat tinggi, apabila pemerintah bisa mengendalikan harga beberapa komoditas yang memiliki bobot tinggi terhadap inflasi, seperti beras maupun bahan bakar minyak.  Sebelumnya, BPS mencatat laju inflasi nasional pada Maret 2016 sebesar 0,19 persen, karena harga-harga bahan kebutuhan pokok dalam periode ini relatif terkendali dan tidak bergejolak terlalu tinggi.

Beberapa komoditas yang mengalami kenaikan harga dan menyumbang inflasi Maret adalah bawang merah, cabai merah, cabai rawit, emas perhiasan, bawang putih, minyak goreng, mi, rokok kretek dan rokok kretek filter.

Sedangkan komoditas yang harganya turun pada Maret dan menekan inflasi adalah daging ayam ras, telur ayam ras, tarif listrik, beras, tarif angkutan udara, ikan segar, kentang, bensin pertamax dan wortel. Sementara, laju inflasi pada April 2015 tercatat mencapai 0,36 persen, atau termasuk yang tertinggi dalam lima tahun terakhir untuk periode yang sama. Salah satu penyebab inflasi April tahun lalu adalah kenaikan harga bahan bakar minyak. (ant)

BAGIKAN