Tak Ada WNI Korban Gempa Kyushu

109

BJ Online JAKARTA   – Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Tokyo melalui Kementerian Luar Negeri RI menyampaikan, sejauh ini tidak ada warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi korban dalam bencana gempa di Kyushu, Jepang. “Saat ini sebagian WNI mengungsi ke Kumamoto Daigaku (Universitas Kumamoto) dan sebagian lain mengungsi di Mesjid Kumamoto,” demikian pernyataan KBRI Tokyo yang dikutip di Jakarta, Jumat.

Pada Kamis (14/4) terjadi gempa di Prefektur Kumamoto, Kyushu, Jepang, dengan kekuatan 6,4 Skala Richter (SR). Otoritas Jepang sampai saat ini telah mengonfirmasi sebanyak sembilan orang meninggal akibat gempa tersebut dan lebih dari 900 orang lainnya mengalami luka-luka.

Untuk mencari informasi lebih lanjut mengenai kemungkinan adanya korban WNI dalam gempa tersebut, KBRI Tokyo telah menghubungi tokoh-tokoh masyarakat Indonesia di Kumamoto serta beberapa WNI melalui jaringan media sosial.

Berdasarkan data KBRI Tokyo, WNI yang berada di Prefektur Kumamoto berjumlah 204 orang, 144 orang di antaranya adalah pekerja dan 60 orang lainnya adalah pelajar dan mahasiswa. KBRI Tokyo masih akan terus berkoordinasi dengan otoritas setempat serta jaringan masyarakat Indonesia di Jepang untuk memonitor perkembangan situasi pasca gempa. Untuk mendapat informasi lebih lanjut, para WNI yang berada di Jepang dapat menghubungi “hotline” KBRI Tokyo pada nomor +818035068612. (ant)

BAGIKAN