PGN Perluas Jaringan Pipa Gas Bisnis Batam

269

BJ Online BATAM – Perusahaan Gas Negara Tbk tengah menyelesaikan proyek pipa gas bumi di kawasan bisnis Nagoya, Kota Batam, Kepulauan Riau, dengan target seluruh pusat belanja, hotel hingga industri di kawasan itu segera memanfaatkan gas bumi. “Proyek di Nagoya sudah mencapai lebih dari 90 persen, diperkirakan Mei tahun ini rampung,” kata Dilo Seno Widagdo dalam siaran pers di Batam, Senin (18/4).

Dengan selesainya proyek itu maka ditargetkan rumah makan, hotel, mal hingga industri di Kawasan Bisnis Nagoya bisa segera menikmati pasokan gas bumi dari PGN. Selain Nagoya, PGN juga tengah menyelesaikan proyek jaringan gas bumi atau city gas sebanyak 4.000 sambungan rumah tangga.

Proyek yang berlokasi di Kawasan Batu Aji, Batam ini merupakan penugasan dari Kementerian ESDM. “Untuk jargas 4.000 sambungan targetnya tahun ini juga selesai,” kata Dilo.

Saat ini  pipa gas bumi yang dimiliki dan dioperasikan PGN di Batam sepanjang 123 km. “Dengan selesainya proyek pembangunan pipa distribusi Nagoya ini, jumlah pipa distribusi gas bumi di Batam menjadi 141,3 km,” ungkap Dilo.

Di Batam PGN sampai saat ini memasok gas bumi ke 672 pelanggan dengan rincian, 39 industri besar, 36 pelanggan komersial seperti restoran hingga hotel, serta 597 rumah tangga. Secara nasional, PGN saat ini memasok gas bumi ke lebih dari 107.690 rumah tangga, lebih dari 1.857 pelanggan dari usaha kecil, mal, restoran hingga hotel, serta 1.529 pelanggan dari industri skala besar dan pembangkit listrik telah menikmati gas bumi dari PGN.

PGN adalah satu-satunya badan usaha yang menyalurkan gas bumi ke berbagai segmen pelanggan, mulai dari rumah tangga, UKM, hotel, mal, restoran, rumah sakit, industri, pembangkit listrik dan transportasi. Dilo menyatakan saat ini PGN memiliki dan mengoperasikan pipa gas bumi sepanjang lebih dari 7.000 km atau setara 76 persen pipa gas bumi hilir nasional. “PGN akan terus agresif membangun infrastruktur gas bumi nasional, untuk pemanfaatan gas bumi yang efisien dan ramah lingkungan bagi masyarakat,” kata Dilo. (ant)

BAGIKAN