Libur Natal, Angka Lakalantas Turun Drastis

    29
    JAKARTA (Bisnisjakarta)- 

    Direktur Jenderal Perhubungan Darat (Dirjen Hubdat) Budi Setiyadi meyakini adanya perubahan pola masyarakat dalam melakukan Angkutan Natal dan Tahun Baru (Nataru). “Perilaku masyarakat kini tak hanya sekedar pulang kampung saja. Kini juga mulai banyak yang ke tempat- tempat wisata,” ujar Dirjen di Jakarta, Rabu (26/12).

    Dirjen Budi menekankan mengenai turunnya angka kecelakaan selama periode Natal serta puncak pergerakan kendaraan dan orang pada 21-22 Desember. "Berdasarkan data Kepolisian, dibandingkan angka kecelakaan pada 2017, tahun ini turun sekali. Tahun 2017 ada 634 kecelakaan, sementara tahun 2018 turun menjadi 284 kecelakaan. Terjadi penurunan sebesar 55%,” kata Dirjen.

    Kenaikan jumlah penumpang kapal penyeberangan di Pelabuhan Penyeberangan Merak terjadi lonjakan penumpang pada 21-22 Desember hingga 45% dibandingkan tahun 2017. Pada 2018, tanggal 21 Desember tercatat jumlah penumpang sebanyak 51.834 orang sementara pada hari yang sama tahun 2017 sebanyak 35.714 orang dan pada 22 Desember sebanyak 66.897 orang, sementara tahun lalu sebanyak 56.419 orang. Jumlah kendaraan tahun ini juga bertambah hingga 36% dibandingkan tahun sebelumnya. "Kenaikannya sangat signifikan sekali. Artinya ini menjadi peringatan bagi kita untuk Angkutan Lebaran nanti bila jalan tol Lampung ke Palembang sudah berfungsi dan menjadi magnet tersendiri bagi masyarakat dari Sumatera ke Jawa maupun sebaliknya,” kata Dirjen Budi.

    Dirjen juga sempat membahas mengenai dampak tsunami Selat Sunda yang tidak berdampak banyak bagi operasional kapal penyeberangan. “Saat ada tsunami air sempat surut sehingga kapal tidak bisa bersandar. Namun sejak kejadian itu jumlah penumpang menurun drastis hingga sekarang karena banyak masyrakat yang khawatir,” tambahnya.

    Sementara itu pertumbuhan kendaraan di jalan tol Jakarta- Cikampek maupun di Cileunyi terjadi kenaikan arus kendaraan pada 21-22 Desember sebagai puncaknya. “Dibanding tahun 2017, di Cileunyi bertambah 27%. Kalau tahun lalu banyak masyarakat Jawa Tengah masih menggunakan jalan itu tapi sekarang mereka memilih menggunakan jalan tol Trans Jawa. Kenaikan ini prediksi saya karena pertumbuhan kendaraan yang cukup tinggi,” jelasnya.

    Selama masa Natal 2018, ada beberapa kejadian menonjol antara lain kemacetan di Medan-Berastagi sepanjang 4 km akibat truk mogok, di Bali tepatnya daerah Negara yaitu kondisi air meluap ke atas jembatan saat hujan lebat, serta jembatan longsor di jalur Malangbong Garut.

    Angkutan Tahun Baru

    Terkait persiapan arus balik pada saat Tahun Baru nanti Dirjen Budi menyampaikan bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan kepolisian, Jasa Marga, dan Kementerian PUPR. "Masyarakat mulai kembali dari libur Natal pada tanggal 24-25. Kemarin masih ada 57 ribu kendaraan yang belum kembali ke Jakarta, perkiraan saya sampai tanggal 1 nanti puncak arus balik Tahun Baru,” kata Dirjen Budi.

    Dirjen berharap tidak terjadi kemacetan parah. Yang paling penting seperti pesan Menteri Perhubungan bahwa pemerintah sudah berupaya melakukan rampcheck terhadap kendaraan yang digunakan untuk Angkutan Nataru ini. "Sekarang pada lokasi rawan kami tempatkan petugas, misalnya di Tanjakan Emen kami siapkan petugas yang berjaga 24 jam,” tutup Dirjen. (son)