Pencarian MT Nomze Bangdzhod Dilanjutkan

    37
    JAKARTA (Bisnisjakarta)-
    Memasuki minggu ketiga pencarian kapal MT Namse Bangdzhod, Kementerian Perhubungan terus melakukan pencarian kapal tersebut dengan melibatkan instansi dan unsur SAR terkait. Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PLP) Kelas I Tanjung Priok yang diwakili oleh Kepala Seksi Operasi Pangkalan PLP Tanjung Priok, Capt Pujo Kurnianto pada saat memimpin rapat kelanjutan pencarian kapal MT Namse Bangdzhod di PLP Kelas I Tanjung Priok Jakarta, Sabtu (19/1).

    PLP kelas I Tanjung Priok dan semua unsur terkait akan terus melakukan pencarian kapal MT Namse Bangdzhod dengan melakukan operasi secara rutin dan mengerahkan kembali semua kekuatan kapal patroli KPLP yang dimiliki Pangkalan PLP Kelas I Tanjung Priok seperti KNP Trisula, KNP Celurit, KNP Golok, KNP Jembio, KNP 348, KNP 204 dan KNP 201.

    Capt Pujo mengatakan, pihaknya sengaja mengumpulkan semua instansi dan unsur terkait dengan pencarian kapal MT Namse Bangdzod untuk mengoptimalkan pencarian kapal tersebut yang hingga memasuki minggu ketiga belum juga ditemukan. "Kami berharap dengan berkumpulnya semua instansi dan unsur terkait pencarian kapal MT Namse Bangdzod ini dapat memberikan masukan yang komprehesif untuk menentukan langkah dan tindak lanjut pencarian MT Namse Bangdzod,” kata Capt Pujo.

    Dari pembahasan rapat dimaksud  disebutkan bahwa semua pihak terkait baik Basarnas, Kolinlamil TNI AL , Dit Pol Air , Distrik Navigasi Kelas I Tanjung Priok, maupun para Kepala UPT Ditjen Hubla di lingkungan DKI Jakarta  dan PT. Petronusa Niaga Energi selaku pemilik belum bisa memastikan keberadaan kapal MT Namse Bangdzod yang mengalami hilang kontak sejak tanggal 27 Desember 2018 dalam pelayarannya dari Sampit ke Jakarta.

    Terkait dengan hal tersebut, Capt. Pujo meminta semua unsur terkait untuk terus aktif melakukan upaya pencarian  keberadaan kapal MT Namse Bangdzod. "Semua unsur terkait di wilayah DKI Jakarta telah sepakat untuk terus melakukan pencarian kapal tersebut. Tentunya dukungan dari semua pihak sangat dibutuhkan sambil menunggu laporan resmi hasil pemeriksaan yang saat ini sedang dilakukan oleh Dit Pol Air Pelabuhan Tanjung Priok,” kata Capt. Pujo.

    Baca Juga :   Pesawat MAF Jatuh di Danau Sentani, Pilot Tewas

    Untuk wilayah pencarian, Capt. Pujo menyebutkan bahwa kapal-kapal patroli KPLP akan menyisir ulang kembali perairan Bangka Belitung, Sampit, Semarang hingga Selat Sunda yang dilakukan bersamaan dengan jadwal patroli rutin kapal Patroli PLP Tanjung Priok.

    Selain itu, menurut Capt Pujo bahwa guna mengantisipasi agar kejadian serupa tidak terulang kembali, hasil rapat menyarankan agar kedepan diperlukan adanya aturan yang mewajibkan kepada Owner atau Pemilik Kapal maupun para Agen Kapal untuk segera melapor kepada unsur terkait jika terjadi masalah dengan kapal yang sedang berlayar seperti hilang kontak dan bila perlu diberikan sanksi yang tegas.

    Sebagai informasi, kapal MT. Namse Bangdzhod yang mengangkut minyak kelapa sawit mentah atau Crude Palm Oil (CPO) yang bertolak dari Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah pada 27 Desember 2018 lalu dilaporkan hilang kontak saat pelayarannya menuju Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta Utara.

    Kapal MT Namse Bangdzhod dengan GT 1128 merupakan kapal berbendera Indonesia yang dioperasikan oleh PT Surabaya Shipping Lines dan dinakhodai Muhammad Asdar Wijaya dengan jumlah anak buah kapal (ABK) sebanyak 11 orang. (son)