Citilink Tunda Pemberlakuan Bagasi Berbayar

    21
    JAKARTA (Bisnisjakarta)-
    Menindaklanjuti masukkan Komisi V atau Komisi Infrastruktur dan Perhubungan, Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) pada Rapat Kerja, Selasa (29/1) yang mendesak penundaan penerapan bagasi berbayar pada maskapai penerbangan, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara lakukan konsolidasi dengan pihak Citilink terkait pemberlakuan bagasi berbayar.

    Berdasarkan konsolidasi tersebut, pihak Citilink menyetujui untuk melakukan penundaan penerapan bagasi berbayar hingga waktu yang belum ditentukan.

    Dalam Rapat kerja tersebut, Dirjen Perhubungan Udara Polana B Pramesti juga mengatakan akan mengevaluasi peraturan Menteri Perhubungan yang mengatur soal tarif  bagasi berbayar. "Kami akan lakukan kajian atau evaluasi terhadap semua aturan mulai dari PM 14 tahun 2016 sampai PM 185 tahun 2015," ujar Polana.

    Tarif bagasi berbayar pun akan dikaji kembali oleh Ditjen Hubud agar tidak memberatkan maskapai dan juga masyarakat. (son)