Pemerintah Didesak Siapkan Blue Print Integrasi Moda Transportas

    14
    JAKARTA (Bisnisjakarta)-
    DPP Organda menilai, kenaikan tarif tiket pesawat merupakan kewajaran untuk menyeimbangkan rasio keberlangsungan dalam usaha transportasi. Masalah yang cukup mendesak saat ini agar pemerintah secepatnya membuat blue print pengembangan transportasi dipelbagai moda dan skenario penyelenggaraannya. "Ini dimaksudkan agar semua moda dapat terkoneksi dan saling komplementer. Skenario integrasi dan koneksi diberlakukan secara nasional haruslah tetap dilaksanakan dengan sistematis dan terencana," kata Sekjen DPP Organda Ateng Aryono di Jakarta, Senin (13/5).

    Menurut Ateng, skenario yang dimaksud agar pemerintah jangan takut gagal atau tidak cocok dalam menerapkan skenario, “Minimal bisa jadi pedoman pengambilan kebijakan, termasuk bagaimana skenario modal share antar moda. Artinya kesan predatory atas nama kemajuan jaman tidak perlu jadi justifikasi lagi," ungkap Ateng

    DPP Organda lebih  memfokuskan pada dinamika pembangunan infrastruktur angkutan umum yang saat ini memerlukan integrasi yang baik untuk memudahkan perpindahan barang dan penumpang. Selain menciptakan penyelenggaraan angkutan yang bersifat komplementer angkutan antarmoda menjadi satu kesatuan. Salah satu penyebab iklim usaha tranportasi menjadi tidak kondusif adalah terjadinya predatory price dalam penentuan tarif yang mengakibatkan dunia tranportasi darat, laut dan udara mengalami ketidakseimbangan menjalankan usahanya," kata Ateng.

    Ada kesan persaingan tarif yang selama ini dinilai kurang sehat menjadi predator terhadap industri moda lainya. Menurut Ateng, saat ini yang sangat  dibutuhkan  tidak hanya soal tariff tapi, lebih ke prinsip integrasi antar moda transportasi guna mencegah konektivitas yang buruk antarmoda. Integrasi antarmoda harus menitikberatkan pada aspek kemudahan mobilitas  penumpang  transportasi publik. “Minimal pemerintah memeiliki semacam blue print yang dapat digunakan sebagai salah satu acuan untuk merencanakan integrasi antarmoda di Indonesia,” tandasnya

    Menurut Ateng, integrasi antarmoda ini akan berfokus pada aspek, kecepatan akses penumpang, kemudahan penumpang dalam mengakses transportasi publik, keterjangkauan tarif dan lokasi kebutuhan integrasi. Ateng menilai kegagalan pemerintah saat ini dalam menyediakan angkutan umum yang baik, ditandai dengan kondisi angkutan umum yang semakin buruk dengan turunnya kualitas layanan dan penurunan jumlah penumpang.

    Ditambah lagi kebijakan penyediaan angkutan massal yang cenderung mengesampingkan peran angkutan eksisting (angkot dan bus). Hal ini perlu mendapatkan perhatian khusus dari pemerintah karena tidak bisa dihindari bahwa angkutan umum masih dibutuhkan dan masih memiliki potensi untuk dikembangkan. Dengan kata lain DPP Organda berharap kepada pemerintah agar dapat memberikan gambaran besar yang menyeluruh tentang langkah-langkah untuk perbaikan transportasi publik.

    DPP Organda juga menyambut baik pembangunan moda baru sperti  MRT dan LRT, namun skenario lanjutan untuk menyelaraskan dengan moda eksisting mutlak diperlukan. "Model ini baru dinikmati sebagian masyarakat Jadetabek dan fenomena ini menguatkan keberadaan blue print pengembangan penyelenggaraan transportasi  terintegrasi  sangat diperlukan secara nasional," paparnya. (son)