Tol Trans Sumatera Minim Fasilitas, Ini Langkah Menhub

    17
    LAMPUNG (Bisnisjakarta)-
    Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi melakukan peninjauan rest area di KM 116 di Tol Trans Sumatera, Lampung Tengah. Menhub mengatakan akan berkoordinasi dengan pihak terkait untuk terus memperbaiki serta meningkatkan kualitas sarana dan prasarana rest area tersebut. "Keseluruhannya memang perlu evaluasi. Ya seperti rest area ini kan harus dilengkapi dan diperbaiki dengan suatu yang permanen, seperti warungnya, pos kesehatannya, pom bensinnya tentu ini akan menjadi permanen dan nanti SPBU akan ada di sini," ujar Menhub di Lampung, Sabtu (1/6).

    Menhub menjelaskan, jalan tol merupakan investasi jangka panjang untuk pemerintah maupun masyarakat. Sehingga perlu adanya dukungan dari Pemerintah Daerah tingkat I dan II untuk membangun kawasan sekitar jalan tol. "Jadi yang harus kita lihat bagaimana konektivitas ini kita lakukan. Bagaimana daerah ini harus terbangun dan bisa menjadi kawasan industri, pariwisata dan sebagainya. Kita lihat ini disini ada potensi yang bisa dikembangkan. Oleh karenanya kita mengharapkan Pemda tingkat I dan tingkat II proaktif merespon prasarana yang sudah ada dengan menciptakan kegiatan-kegiatan yang produktif," jelas Menhub.

    Menhub mengatakan, dengan keberadaan jalan tol, seluruh masyarakat bisa melihat keuntungan dan manfaatnya. Misalnya dapat mempersingkat waktu perjalanan dari sebelumnya 12 jam dari Lampung menuju Palembang, sekarang menjadi sekitar 7 jam. "Jika kegiatan produktif itu ada, maka akan menjadi insentif bagi masyarakat setempat. Nantinya akan muncul industri, lapangan pekerjaan dan pariwisata. Tarif tol menjadi bagian dari yang mesti di bayar dari kegiatan itu. Jadi suatu manfaat yang bagus ini butuh pengertian dari masyarakat," ucapnya.

    Saat meninjau rest area, Menhub Budi beserta rombongan juga memastikan ketersediaan bahan bakar, toilet, dan mushola di rest area tersebut. Karena rest area merupakan tempat penting untuk pengendara beristirahat dalam perjalanan.

    Acara kunjungan tersebut dihadiri pula Menteri Kooordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, dan Menteri Kesehatan Nila Moeloek. (son)