Mudik Antar-Pulau di Madura Berjalan Lancar

    9
    SUMENEP (Bisnisjakarta)-
    Antisipasi lonjakan jumlah penumpang kapal penyeberangan antar pulau di Madura pada masa mudik Lebaran, Kementerian Perhubungan menambah sejumlah kapal untuk melayani masyakat yang akan mudik ke pulau-pulau terdekat.

    Hasilnya, pelayanan angkutan kapal pada masa mudik Lebaran tahun ini dinilai jauh lebih baik dari penyelenggaraan angkutan Lebaran tahun-tahun sebelumnya. Menhub Budi menjelaskan tiga tahun berturut-turut mudik di Madura belum maksimal. Dia ingin daerah paling sulit itu bisa diselesaikan. "Madura adalah suatu tempat yang selama ini belum berhasil oleh karenanya tempat yang paling sulit kita lakukan perbaikan apalagi kerjasama dengan Pemda. Secara umum (angkutan lebaran) di Madura jauh lebih baik karena Kementerian Perhubungan menambah kan 5 kapal ke daerah madura dan sekitarnya,” kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di Pelabuhan Kalianget, Kabupaten Sumenep, Senin (3/6).

    Akan tetapi diakui Menhub saat ini perjalanan kapal pada lintas penyeberangan di Madura kerap kali masih terjadi kendala yaitu ombak besar akibat cuaca buruk. Namun kata Menhub ini penting diperhatikan karena dapat membahayakan keselamatan penumpang. "Kemarin ada suatu masalah terlambat saja, terlambat karena ada ombak yang besar karena memang ombak besar tidak bisa dipaksakan bahkan saya memberikan suatu catatan bagi Kepala Pelabuhan atau Syahbandar jangan memaksakan kapal itu berangkat dalam keadaan cuaca tidak bagus,” tegasnya.

    Dalam kesempatan yang sama Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawanda mengapresiasi bantuan kapal bagi masyarakat Madura dan sekitarnya. Menurut Khofifah bantuan kapal ini akan sangat berguna untuk masyarakat. "Terima kasih, masyarakat Jatim mendapatkan perhatian yang sangat bagus dari Pak Menteri Perhubungan," kata Khofifah.

    Terkait kendala yang dihadapi saat ini senada dengan Menhub, Khofifah juga menyebut kendala yang masih dihadapi masyarakat di Madura yaitu ombak besar. Untuk itu Khofifah menyebut perlu adanya kapal pemecah gelombang sehingga nantinya kapal tetap bisa melayani masyarakat saat ombak tinggi. "Jikalau nanti ada exercise dari Kemenhub sudah selesai tentu kami berharap bahwa pada saat ombak itu tinggi beberapa kapal tertentu yang punya alat pemecah ombak tetap bisa berlayar dengan catatan bahwa ada kedalaman tertentu di tempat (dermaga) mereka bersandar di pulau-pulau itu,” ungkap Khofifah.

    Oleh karena itu Khofifah berharap terkait pembiayaan akan ada kerjasama antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk mewujudkan keinginan tersebut.

    Pada kesempatan tersebut Menhub sempat melepas keberangkatan kapal mudik gratis Express Bahari 9C yang melayani rute Kalianget-Kangean. Selain Khofifah, turut mendampingi Menhub melepas keberangkatan kapal mudik gratis diantaranya Ketua Komisi V DPR RI Fary Djemy Francis, Watimpres Sidarto, Bupati Sumenep Busyro Karim dan sejumlah pejabat penting lainnya. (son)