BNI Gandeng PMI, Berbagi Kisah Dengan Yang Lain

    16
    JAKARTA (Bisnisjakarta)-
    Darwinah dan Nurchaeti adalah para mantan pekerja migran Indonesia (PMI) yang sukses menjadi enterpreneur dan berhasil mengangkat martabat perekonomiannya setelah pulang ke tanah air.

    Rasa senasib dan sepenanggungan dengan para PMI yang masih berjuang di luar negeri, telah mendorong keduanya untuk menjadi pembicara dalam Sesi Edukasi yang digelar BNI bersama beberapa lembaga terkait di berbagai negara.

    Terakhir, keduanya berbagi kisah sukses di Korea Selatan dan Singapura. Sekitar 350 PMI yang hadir pada Sesi Edukasi digelar di Gimhae, Korea Selatan, Minggu (4/8) dengan pembicara Darwinah dan dibuka Kepala Departemen Literasi dan Inklusi Keuangan Otoritas Jasa Keuangan Sondang Martha Samosir. Sebelumnya, ada sekitar 300 PMI hadir pada sesi serupa di Singapura, Minggu (14 /7) dengan pembicara Nurchaeti.

    Darwinah berkisah tentang masa perjuangannya hingga mampu berdikari seperti saat ini. Kesuksesannya ditandai antara lain dengan didirikannya perusahaan dagang UD Kenanga Mandiri yang memproduksi berbagai makanan khas Indramayu, mulai dari keripik usus, keripik mangga, dan jus mangga. Produk yang dihasilkan para mantan PMI pun ikut dijajakan oleh Darwinah.

    UD Kenanga Mandiri ini pun ditingkatkan statusnya menjadi Agen46 BNI, sehingga Darwinah pun dapat memberikan layanan perbankan bagi warga di sekitarnya.

    Tidak hanya di Korea Selatan, Darwinah juga kerap meluangkan waktu untuk berbagi ilmu, antara lain menjadi pendamping kewirausahaan pada program Indonesia Business Link (IBL) di Indramayu, serta menjadi mentor kewirausahaan pada program capacity building yang diinisiasi Bank Indonesia dan Kementerian Ketenagakerjaan.

    Semenjak tahun 2016 hingga saat ini Darwinah juga aktif sebagai pengajar sekaligus koordinator kegiatan kewirausahaan di Rumah Edukasi PMI yang didirikan oleh BNI di bawah naungan Program KAMI Bersama BNI di Indramayu.

    Kemampuan berbagi dan pengetahuannya itu, Darwinah dapatkan dari pengalaman panjang sebagai PMI di Hong Kong pada periode waktu 2004 – 2008. 

    Pembukaan Rekening
    Sondang menyatakan pentingnya pembukaan rekening Indonesia bagi PMI di Korea Selatan untuk membantu pengeloaan keuangan bagi PMI, mengingat banyaknya PMI yang ketika kembali ke Indonesia kehabisan uang. “Karena uang hasil kerja mereka tidak dikelola dengan baik oleh PMI sendiri atau oleh keluarga yang dipercayakan dengan uang itu, uangnya malah habis setelah tiba di tanah air.  Hal tersebut dikarenakan banyaknya rekening PMI yang menggunakan nama keluarga sehingga digunakan oleh keluarga PMI untuk hal yang tidak seharusnya,” ujar Sondang.

    Pernyataan serupa juga diingatkan oleh Nurchaeti saat berbicara pada PMI di Singapura dua pekan sebelumnya. Nurchaeti berpesan untuk selalu menabung dan menyisihkan sebagian pendapatannya untuk masa depan PMI, jangan sampai uang mereka habis untuk hal-hal konsumtif.
         
    Untuk itu, informasi mengenai pembukaan rekening tabungan yang disediakan oleh BNI sangat membantu para PMI yang masih bekerja di luar negeri, sehingga PMI tidak hanya tahu cara mengirim uang ke tanah air. Dengan adanya BNI, sekarang PMI di Korea Selatan bisa menabung langsung ke rekening BNI.

    Rekwning Diaspora
    Direktur Tresuri dan Internasional BNI Rico Rizal Budidarmo menyampaikan, pembukaan rekening ini dapat dilakukan di semua negara yang terdapat perwakilan BNI, yaitu di Malaysia, UAE, Taiwan, Belanda, Qatar, Saudi Arabia, Hong Kong, Korea Selatan, Singapura, Inggris, Amerika dan Jepang.

    Hingga Juni 2019, pembukaan rekening diaspora/PMI di luar negeri oleh BNI tumbuh 20% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya. Demikian juga dengan dana pihak ketiga diaspora/PMI yang ditabungkan di BNI tumbuh 40%. Produk tabungan yang dibukakan bagi para PMI di luar negeri ini sama dengan produk sejenis di dalam negeri. Kantor-kantor cabang BNI di Luar Negeri membantu pemasarannya untuk para PMI.

    Terbukanya wawasan terkait jasa keuangan tersebut mulai meningkat diantara para PMI, salah satunya adalah karena BNI bekerjasama dengan lembaga terkait terus menerus menggelar workshop seperti di Korea Selatan dan Singapura ini. Pada tahun 2018, BNI ikut serta dan berperan aktif dalam menyelenggarakan 42 pelatihan di luar negeri dan dihadiri oleh 1.834 PMI. Adapun selama Semester I 2019, BNI telah menyelenggarakan 11 pelatihan dengan jumlah peserta mencapai 1.040 PMI. (son)