LKMM Salah Satu Cara Cegah Radikalisme Masuk Kampus

    13
    JAKARTA (Bisnisjakarta)-
    Mahasiswa Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Palembang, Sumsel mengikuti Latihan Kepemimpinan Manajemen Mahasiswa (LKMM) sebagai salah satu cara mencegah paham radikalisme masuk ke kampus.

    LKMM tersebut digelar dengan sejumlah materi yang berupaya untuk membentengi mahasiswa dengan pembekalan mata kuliah Pancasila sebagai mata kuliah wajib.

    Direktur Poltekpar Palembang, Zulkifli Harahap di Palembang, Senin (18/11) mengatakan, LKMM bertujuan mengasah kemampuan soft skill mahasiswa agar tidak mudah terpengaruh aliran-aliran radikal. "Misalnya, latihan kepemimpinan. Ini dilakukan dengan harapan bisa membendung pengaruh negatif, dan juga menjadi filter yang baik bagi mahasiswa," katanya.

    Belakangan ada kekhawatiran paham radikalisme menyebar di lingkungan sekolah, termasuk kampus-kampus. Namun ideologi garis keras atau radikalisme diharapkan bisa dicegah dengan kegiatan positif. "Poltekpar Palembang memberi ruang terbuka bagi mahasiswa untuk melakukan kegiatan positif di kampus. Banyak sekali, mulai dari yang berkaitan dengan olahraga hingga pengembangan minat dan bakat. Kami meyakini pencegahan bisa dimulai dari hal kecil," ungkapnya.

    LKMM diharapkan mendorong mahasiswa menjadi lebih aktif dan mandiri dalam organisasi internal kampus, seperti Himpunan Mahasiswa (HIMA) dari empat program studi meliputi Tata Hidang, Divisi Kamar, Seni Kuliner, serta Pengelolaan Konvensi dan Acara. Termasuk Senat Mahasiswa (SEMA) juga menjadi peserta kegiatan. (son)