Begini Peran Strategis Industri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

    50
    NUSA DUA (Bisnisjakarta)-
    Politeknik Pariwisata Bali bekerja sama dengan Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI menggelar diskusi bertema Peran Strategis Industri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dalam Diplomasi Parlemen DPR RI.

    Diskusi digelar di Politeknik Pariwisata Bali, Senin (2/12) dihadiri Wakil Ketua BKSAP yang juga Anggota Komisi VI dari Fraksi Partai Demokrat Putu Supadma Rudana MBA, Anggota BKSAP/Komisi VII DPR Fraksi Partai Gerindra R Wulansari, Anggota Komisi IV DPR Fraksi Partai Demokrat Muslim SHI MM, dan Anggota Komisi V DPR Fraksi Partai Demokrat Williem Wandik S.Sos.

    Menurut Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Ni Wayan Giri Adnyani, diskusi dilaksanakan dikarenakan dunia pendidikan dan akademisi memiliki peranan begitu penting dalam membangun diplomasi. "Indonesia harus memiliki pendidikan perguruan tinggi berkelanjutan sesuai dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs)," tuturnya.

    Sedangkan Bali memiliki kearifan lokal yang sesuai dengan SDGs, yakni konsep Tri Hita. "Subak dan Nyepi Bali adalah contoh perdamaian dunia dan barometer pariwisata Indonesia yang patut dapat perhatian serius. Sehingga tetap diminati wisatawan. Dengan harapan nantinya dapat menginspirasi dalam mengembangkan daerah lain di Indonesia yang juga punya potensi yang besar. Sekaligus dapat meningkatkan daya saing sumber daya manusia (SDM) agar tetap bersaing dengan negara tetangga maupun dunia dalam era digital," paparnya.

    Direktur Politeknik Pariwisata Bali Ida Bagus Putu Puja menyatakan, acara ini diharapkan bermanfaat untuk dapat membuka wawasan diplomasi parlemen dari segi pariwisata dan lembaga. "Juga memiliki peranan penting dalam memajukan pariwisata nasional di mata dunia. Diplomasi menjadi salah satu poin penting dalam memajukan pariwisata Bali dan Indonesiaā€¯ ungkapnya. (son)