AP I Ambilalih Kelola Bandara Sentani Jayapura

    24
    JAKARTA (Bisnisjakarta)-
    PT Angkasa Pura I mulai efektif mengelola operasional Bandara Sentani Jayapura pada 1 Januari 2020 seiring dengan penunjukkan Antonius Widyo Praptono sebagai pelaksana tugas sementara (PTS) General Manager Bandara Sentani Jayapura oleh Direksi PT Angkasa Pura I.

    Penunjukkan PTS GM ini merupakan tindak lanjut dari penandatanganan dokumen kerja sama pemanfaatan (KSP) Bandara Sentani Jayapura dengan Kementerian Perhubungan pada 13 Oktober 2019 lalu yang menandakan telah resminya Angkasa Pura I mengelola bandara di ujung timur Indonesia tersebut.

    Sejak 13 Oktober hingga November 2019, Angkasa Pura I mulai mengirimkan tim advance untuk melakukan penilaian kondisi dan kebutuhan; baik dari sisi sistem hingga SDM; untuk dilakukan penyesuaian ketika nantinya mulai dioperasikan oleh Angkasa Pura I pada 1 Januari 2020. "Manajemen telah menunjuk Antonius Widyo Praptono sebagai pelaksana tugas sementara General Manager Bandara Sentani Jayapura karena dipandang cakap dan memenuhi syarat untuk menduduki jabatan tersebut mulai 1 Januari 2020 hingga pejabat definitif ditetapkan. Dengan ditunjuknya PTS GM Bandara Sentani sebagai perwakilan manajemen Angkasa Pura I, maka berbagai program pengembangan bandara sudah dapat mulai dilaksanakan dengan memperhatikan tahap-tahap pengembangan bandara," ujar Direktur Utama Angkasa Pura I Faik Fahmi,

    Program pengembangan dalam waktu dekat adalah pengembangan terkait dukungan terhadap pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020 di Papua. "Bandara Sentani akan menjadi pintu gerbang utama bagi kedatangan atlet-atlet nasional di Papua. Oleh karena itu, untuk mendukung trafik penumpang saat periode pelaksanaan kegiatan nasional tersebut, Bandara Sentani akan dilakukan penataan dan pengembangan, baik terminal penumpang maupun area parkir kendaraan," kata Faik Fahmi. 

    Pengelolaan Bandara Sentani ini, lanjut Faik Fahmi, merupakan tantangan sekaligus peluang bagi Angkasa Pura I untuk dapat berkontribusi lebih besar terhadap peningkatan pertumbuhan perekonomian daerah timur Indonesia, khususnya Papua, karena Bandara Sentani merupakan entry point sekaligus _hub_ bagi distribusi kargo dan penumpang di Papua. (son)