YIA Siap Beroperasi Penuh, Jokowi Mengaku Puas

    32
    YOGYAKARTA (Bisnisjakarta)-
    Presiden Joko Widodo mengaku cukup puas dan mengapresiasi pembangunan Bandara Internasional Yogyakarta (YIA) di Kulon Progo. Jokowi mengatakan bahwa pembangunan YIA adalah pekerjaan besar yang dibangun dalam waktu yang cukup singkat, yaitu 20 bulan. “Selain penataannya yang bagus, YIA juga dikerjakan dengan cepat. Ini patut diapresiasi,” ujar Jokowi saat berada di YIA, Jumat (31/1) sore. 

    Presiden mengatakan meski dikerjakan dalam waktu yang pendek namun YIA dibangun dengan baik. "Dengan kapasitas 20 juta penumpang per tahun, YIA harus diarahkan untuk dapat menerima penerbangan baru, slot baru, sehingga dapat mendatangkan turis sebanyak-banyaknya ke wilayah Yogyakarta dan sekitarnya,” imbuh Jokowi.

    Direktur Utama PT Angkasa Pura I Faik Fahmi mengatakan bahwa progres pembangunan YIA ditargetkan tuntas 100 persen pada awal Maret 2020. “YIA akan beroperasi secara penuh pada 29 Maret 2020 mendatang. Seluruh penerbangan di Bandara Adisutjipto akan dialihkan ke Kulon Progo kecuali penerbangan berjadwal dan tidak berjadwal yang menggunakan pesawat propeler serta penerbangan VIP dan general aviation,” kata Faik.

    Menurut Faik, operasional YIA nantinya akan menjadi 24 jam dari sebelumnya hanya beroperasi 12 jam dari pukul 06.00 – 18.00 WIB. Sementara jam operasi Bandara Adisutjipto Yogyakarta berubah dari sebelumnya pukul 05.00 – 21.00 WIB, menjadi pukul 05.00 – 18.00 WIB. YIA nantinya juga didukung aksesibilitas multimoda seperti jalan tol dan kereta bandara yang akan terhubung langsung dengan bandara.

    Pembangunan YIA juga sangat memperhatikan unsur kearifan lokal yang direpresentasikan melalui berbagai karya seni yang terpampang di beberapa titik di area terminal dan sisi darat. Selain untuk memperindah area bandara, berbagai karya seni tersebut berfungsi sebagai media apresiasi terhadap nilai budaya lokal dan masyarakat desa yang wilayahnya digunakan untuk dibangun menjadi Bandara Internasional Yogyakarta.

    Terdapat kurang lebih 15 karya seni yang menghiasi beberapa titik YIA di mana 5 karya seni dinamai dengan 5 nama desa yang wilayahnya digunakan untuk YIA yaitu Sindutan, Palihan, Kebonrejo, Jangkaran, dan Glagah. 

    Adapun 10 karya seni sisanya yaitu Patung Hamemayu Hayuningrat di area gerbang masuk YIA, Patung Bedhaya Kinjeng Wesi di area terminal keberangkatan, pop-up relief "Jogja on the Move", Patung Among Bocah di area terminal, Patung Tetanduran yang membungkus pilar-pilar terminal, relief craft yang berada pada sebagian dinding terminal, pop-up relief "Among Tamu Dagang Layar", Lawang Papat yang menempel pada sebagian dinding terminal, Semar Tinandu yang mengemas signage YIA di gerbang masuk bandara, serta Bale Kambang, yaitu gazebo yang terletak di dua sisi area bandara. (son)