Teten Janji Fasilitasi Pelaku Usaha Mebel & Furnitur Go Global

    25
    SURAKARTA (Bisnisjakarta)-
    Besarnya potensi industri furnitur, mebel dan kerajinan (craft) di Tanah Air, harus benar-benar ditangkap oleh para pelaku usaha. Pasalnya, industri tersebut telah memiliki pasar yang sangat diminati oleh konsumen luar negeri.

    Di kota Surakarta, Solo misalnya, beberapa sentra industri furnitur ini telah mendapat market potensial untuk pasar ekspor. Hal itu terlihat dalam kunjungan kerja yang dilakukan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki di beberapa sentra industri furnitur dan kerajinan tangan, di antaranya di Pasar Mebel Ngamplak (furnitur kayu) dan Koperasi Manunggal Jaya Trangsan Sukoharjo (industri rotan).

    Di Pasar Mebel Ngamplak, Ketua Paguyuban Pedagang Pasar Mebel Gilingan Kota Surakarta Budi Santoso mengatakan, kawasan pasar Mebel Ngamplak ini masuk dalam program Presiden Joko Widodo dalam percepatan kawasan ekonomi strategis di Jateng selama tiga tahun ke depan (2021-2023).

    Pasar seluas 6.800 meter persegi (m2) ini memang menjadi salah satu daerah yang dikenal sebagai industri mebel. Namun sayangnya dikeluhkan Budi, sejak berdiri pada 1970-an, pasar ini kerap kali mengalami kebakaran.

    Tak hanya masalah infrastruktur pasar, market hingga produksi mebel ini juga menjadi keluhan beberapa pelaku usaha saat bertemu Menkop dan UKM. Padahal Pasar Mebel Ngamplak ini omzetnya mencapai lebih dari Rp 10 miliar per tahun, dengan kontribusi pajak ke APBD hingga Rp 27,1 miliar per tahun.

    Sementara pengurus Koperasi Manunggal Jaya Trangsan Sukoharjo Suparji menuturkan, industri kerajinan rotan asal Sukoharjo ini telah sukses menembus market global di antaranya Spanyol, Uni Emirat Arab hingga Afrika Selatan. "Di 2019, di bawah naungan koperasi rotan sukses memenuhi demand tiga negara tersebut sebanyak 12 kontainer dengan nilai transaksi mencapai 140 ribu dolar atau setara Rp 1,91 miliar," sebutnya.

    Namun permasalahan bahan baku, saat ini masih menjadi kendala bagi koperasi dalam memenuhi permintaan pasar luar negeri. Selama ini, pasokan bahan baku rotan justru didatangkan dari luar Pulau Jawa yaitu Sulawesi, Kalimantan dan Aceh.

    Suparji menyebut, dalam kurun waktu dua tahun terakhir, permintaan rotan meningkat pesat, terutama sejak adanya perdagangan bebas. "Buyer dari Amerika kalau sudah datang pasti pesannya jumlah besar. Selain bahan baku, SDM juga masih jadi kendala," tuturnya.

    Menkop dan UKM Teten Masduki berujar, saat ini didorong bagaimana meningkatkan ekspor. "Bagaimana pun juga negara masih butuh dolar atau mengurangi impor. Dalam 2-3 tahun harus ada pertumbuhan ekspor atau kurangi impor," ucapnya.

    Mebel maupun furnitur, lanjut Teten, salah satu industri yang diprioritaskan untuk ditingkatkan produksinya baik dalam dan luar negeri. "Perkayuan memang sentranya di Jawa Tengah. Pemerintah harus bersinergi dengan Pemda dan Pemprov untuk produk unggulan nasional. Kami harus menyiapkan ekosistemnya, rantai pasoknya," ujar Teten.

    Problem industri mulai dari pasar, SDM, teknologi, desain dan pembiayaan kata Teten, bakal segera dikonsolidasikan dengan Kementerian/Lembaga (K/L) terkait agar tujuan kenaikan jumlah ekspor produk UMKM bisa terwujud. (son)