AP II Semprot Cairan Disinfektan Begasi Penerbangan Internasional

    98
    JAKARTA (Bisnisjakarta)-
    PT Angkasa Pura II melakukan sterilisasi terhadap bagasi tercatat milik penumpang pesawat rute internasional yang tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Adapun bagasi tercatat dimaksud adalah koper/tas/barang bawaan penumpang yang dimasukkan ke lambung pesawat.

    Sterilisasi sendiri dilakukan dengan menyemprotkan cairan disinfektan ke seluruh bagasi tercatat yang baru diturunkan dari lambung pesawat guna meminimalisasi atau mencegah risiko penyebaran virus COVID-19.

    Penyemprotan cairan disinfektan tepatnya  dilakukan di break down area atau ketika bagasi tercatat disiapkan untuk menuju conveyor belt pengambilan bagasi oleh penumpang pesawat di dalam terminal kedatangan.

    President Director PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan penyemprotan disinfektan dilakukan terhadap bagasi tercatat di setiap penerbangan internasional yang tiba tanpa terkecuali. "Per bulan jumlah penerbangan internasional yang tiba di Soekarno-Hatta berkisar 5.000 – 6.000 penerbangan. Sementara itu, setiap harinya ada sekitar 6.000 koli  bagasi tercatat di rute internasional. Semua bagasi tercatat di penerbangan internasional yang tiba itu akan kami sterilisasi dengan cairan disinfektan," kata Awaluddin.

    Setelah dilakukan penuh terhadap bagasi tercatat di rute internasional, ke depannya penyemprotan cairan disinfektan juga dilakukan ke bagasi tercatat di rute domestik.

    Sebelumnya, PT Angkasa Pura II juga sudah melakukan penyemprotan cairan disinfektan di seluruh area terminal penumpang di bandara-bandara di bawah perseroan. Penyemprotan dilakukan setiap hari di seluruh sarana yang bersinggungan langsung dengan penumpang pesawat. "Kami terus memperluas upaya-upaya pencegahan penyebaran COVID-19. Penyemprotan disinfektan sebelumnya sudah dilakukan di dalam terminal penumpang dan masih berlangsung setiap harinya. Kemudian diperluas terhadap bagasi tercatat penerbangan internasional yang baru tiba, dan dalam waktu dekat akan dilakukan penyemprotan disinfektan di sisi udara atau airside,” ungkap Awaluddin.

    Adapun penyemprotan cairan disinfektan di Soekarno-Hatta dilakukan oleh anak usaha PT Angkasa Pura II yaitu PT Angkasa Pura Solusi.

    VP of Operational PT Angkasa Pura Solusi Toyib Fanani mengatakan cairan disinfektan yang digunakan adalah yang mengandung bahan aktif Hidrogen Peroxida. "Khusus penyemprotan disinfektan untuk bagasi tercatat rute internasional yang tiba di Soekarno-Hatta dilakuka dengan jet sprayer guna memaksimalkan sterilisasi. Sementara di dalam area terminal penumpang, perkantoran, dan gedung non terminal menggunakan sprayer biasa,” ujar Toyib Fanani.

    Penyemprotan disinfektan di Terminal 1, Terminal 2 dan Terminal 3 Soekarno-Hatta dilakukan saat malam hari atau ketika bukan jam sibuk. Sementara itu penyemprotan di gedung non-terminal dilakukan siang hari. (son)