ilustrasi ;

JAKARTA (bisnisjakarta.co.id) – Indonesia telah menerima kedatangan vaksin COVID-19 tambahan sebanyak 10 juta bulk vaksin jenis Sinovac dalam pengiriman tahap ke-17 yang tiba di Bandara Internasional Seokarno-Hatta, Tangerang, Banten pada Minggu siang. “Hari ini kita kedatangan lagi 10 juta bulk vaksin yang artinya sudah sejumlah 91 juta dosis yang sudah tiba di tempat kita, di tanah air, untuk diproduksi menjadi vaksin COVID-19,” kata Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Oscar Primadi dalam konferensi pers virtual usai kedatangan vaksin di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (20/6).

Oscar menegaskan pemerintah selalu hadir dalam rangka mengamankan ratusan juta dosis vaksin COVID-19 yang dibutuhkan untuk menjalankan program vakinasi terhadap 181,5 juta penduduk Indonesia yang ditargetkan menerima vaksin. Pengadaan itu melalui berbagai jalur seperti upaya bilateral dan sambil terus melakukan eksplorasi dengan pengembangan di dalam negeri, seperti yang masih berjalan saat ini dengan Vaksin Merah Putih. “Dengan adanya kedatangan ini kita terus berupaya untuk melakukan distribusi dan kemudian melakukan program vaksinasi agar berjalan dengan baik,” ujarnya yang dikutip dari antaranews.

Dia memastikan vaksin yang digunakan dalam program vaksinasi COVID-19 telah melewati pengujian untuk memastikan keamanannya, sehingga bisa dikeluarkan izin penggunaan darurat (emergency use authorization) oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan. Menurut data Kementerian Kesehatan, total 104.728.400 dosis vaksin yang diterima Indonesia sampai dengan 20 Juni 2021. Rinciannya adalah 94.500.000 dosis Sinovac, 8.228.000 dosis AstraZeneca, dan 2.000.000 dosis Sinopharm. Sementara itu, sampai dengan Sabtu (19/6) kemarin total 12,2 juta orang telah menerima dosis vaksin secara lengkap, dengan penerima dosis pertama telah mencapai 22,8 juta orang. *rah

Baca Juga :   Tambahan Kasus Harian COVID-19 Hari Ini Masih Tinggi