Rupiah Senin Pagi Melemah Tipis Ke Rp13.319

Jakarta, 4/9 (Bisnis Jakarta) – Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Senin pagi, bergerak melemah tipis sebesar satu poin menjadi Rp13.319 dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp13.318 per dolar AS.

Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada di Jakarta, Senin mengatakan bahwa sentimen negatif dari perkembangan di Semenanjung Korea yang kembali memanas memicu sebagian pelaku pasar uang menahan transaksinya pada aset-aset di negara berkembang, termasuk Indonesia sehingga menahan mata uangnya.

“Pelaku pasar cenderung mencermati kondisi global,” katanya.

Ia mengharapkan bawa sentimen dalam negeri yang terbilang positif dapat segera direspon pasar sehingga dapat membuka ruang bagi rupiah untuk bergerak ke area positif.

“Pemerintah yang mengeluarkan Peraturan Presiden (Perpres) tentang Percepatan Pelaksanaan Berusaha diproyeksikan dapat turut menjaga pertumbuhan ekonmi secara berkelanjutan,” katanya.

Sementara itu, analis Platon Niaga Berjangka, Lukman Leong menambahkan bahwa melalui Perpres itu diharapkan proses penerbitan perizinan berusaha dapat lebih terukur oleh pelaku usaha yang akhirnya dapat mendorong realisasi investasi di dalam negeri terus meningkat.

“Meningkatnya investasi di dalam negeri akan mendukung pertumbuhan ekonomi nasional,” katanya. (antara)