Kawah Gunung Agung (dok)

AMLAPURA (Bisnis Jakarta) – PVMBG mencatat hingga pukul 06.00 WITA, pengamatan visual di gunung Agung terlihat asap kawah bertekanan lemah dan berwarna putih serta kelabu dengan intensitas sedang dan tinggi sekitar 200 meter di atas kawah puncak. Sedangkan aktivitas kegempaan tercatat untuk vulkanik dangkal mencapai 65 kali, vulkanik dalam 125 kali dan tektonik lokal 25 kali.

Sementara itu, hujan yang beberapa hari terakhir mengguyur kawasan Gunung Agung di Kabupaten Karangasem, Bali, dinilai tak mempengaruhi aktivitas vulkanik gunung api itu. “Hujan tidak mempengaruhi secara langsung eksplosivitas dari letusan,” kata Kepala Sub-Bidang Mitigasi Pemantauan Gunungapi Wilayah Timur PVMBG Devy Kamil di Pos Pengamatan Gunung Agung, Karangasem, Bali, Sabtu.

Adanya hujan diprediksi tak menggerus lapisan kawah gunung setinggi 3.142 meter di atas permukaan laut itu. “Aktivitas magma di dalam perut gunung yang dapat menggerus lapisan di atasnya termasuk lapisan kawah. Saya pikir kami lebih perlu khawatir bagaimana magma menggerus lapisan di atasnya karena energi lebih besar dan dia (magma) bergerak lebih cepat dari pada kekhawariran terkait hujan,” imbuhnya.

Sementara itu Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah III Denpasar menyebutkan berdasarkan analisa pemodelan cuaca, prakiraan cuaca di Bali selama tiga hari ke depan diprediksi berawan dan berpotensi hujan.

Intensitas hujan berlangsung ringan hingga sedang yang terjadi di Bali Timur, Tengah dan Selatan pagi, siang, sore dan malam hari dengan angin yang bertiup dari arah timur-selatan berkecepatan 8-38 kilometer per jam. Gunung Agung sendiri berada di Kecamatan Rendang, Bali Timur. (grd/ant)