AMBARAWA (Bisnis Jakarta) – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mensosialisasikan pembangunan lima Bandara dan Jalur Kereta Api di Jawa Tengah. “Kita menginisiasi beberapa proyek di Jawa Tengah, yaitu membangun beberapa bandara di Semarang, Jogja, Solo, Wirasaba, dan Cepu. Diharapkan konektivitas udara lebih merata ke seluruh wilayah Jawa Tengah,” ujar Menhub dalam acara Dialog Sukses Indonesia ku di Museum Kereta Api Ambarawa, Jawa Tengah, Minggu (15/10).

Di sektor perkeretaapian, Menhub menerangkan pihaknya ingin mengefektifkan fungsi-fungsi jalan kereta api. “Kita akan mengefektifkan fungsi-fungsi jalan kereta api dengan membangun double track. Di utara Jawa sudah kita selesaikan, di selatan sedang kita selesaikan. Kita juga akan bangun lagi jalur kereta cepat Jakarta-Surabaya yang melalui Semarang,” terang Menhub.

Menhub berharap keberadaan jalur kereta tersebut, Semarang ke Jakarta dapat ditempuh dalam waktu 3 jam. Oleh karenanya, pihaknya akan menghilangkan berbagai perlintasan sebidang.

Selain itu, Menhub menyampaikan pihaknya akan mempersiapkan dengan baik jalan tol untuk Lebaran tahun 2018. “Menyongsong Lebaran tahun 2018, jalan tol dari Jakarta, Semarang, Solo, Surabaya akan selesai, kita harus mempersiapkan dengan baik,” ujar Menhub.

Menhub tidak ingin hasil pembangunan itu tidak memberikan manfaat bagi masyarakat. Di satu sisi, pemudik lancar untuk mudik. Di sisi lain, kota-kota yang dilalui jalan tol tersebut mendapatkan manfaat finansial. “Kita ingin kota-kota yang dilalui jalan tol tersebut mendapat manfaat finansial. Di beberapa tempat seperti di Brebes, Cirebon, Pekalongan, Semarang, dan Salatiga, ada area yang dimanfaatkan oleh UKM-UKM,” ujar Menhub.

Menhub menambahkan, hanya UKM yang mempunyai kompetisi yang bisa masuk. Mekanismenya diserahkan ke Pemerintah Daerah, dengan memberikan kesempatan atau kompetisi.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono menyampaikan bahwa dalam era kompetisi ini, Kota dan Kabupaten harus berbenah, karena mereka saling berkompetisi menawarkan destinasi wisatanya. “Kita ini dalam era kompetisi. Semua Kota dan Kabupaten menawarkan destinasi wisatanya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyatnya masing-masing. Semua harus berbenah,” ujar Basuki.

Basuki menambahkan, pihaknya telah membangun banyak bendungan yang diusulkan oleh Gubernur Jawa Tengah. Beberapa kawasan seperti Bandungan, Gedung songo dan bukit cinta juga akan dibenahi. Terkait jalan tol, Basuki menargetkan tahun depan jalan Salatiga – Solo selesai. Jalan Bawen sampai Jogja juga akan dimulai.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo juga memaparkan beberapa hasil pembangunan Pemerintah di Provinsi Jawa Tengah. Menurut Ganjar, apa yang dilakukan oleh Pemerintah dapat dilihat dan dirasakan oleh masyarakat. “Kami berbagi tugas dengan Pemerintah Kabupaten, Provinsi dan Pemerintah Pusat. Mudik Lebaran kemarin dapat pujian. Jalan tol sudah jadi. Sebentar lagi Empat flyover di Banyumas, Brebes akan diresmikan,” katanya.

Sedangkan Direktur Utama Bank BTN Maryono menjelaskan Program Sejuta Rumah yang dapat dimiliki dan dinikmati masyarakat dari Aceh sampai Papua. “Saat ini sudah ada 1.440.000 unit rumah yang sudah dimiliki dan dinikmati masyarakat dari Aceh sampai Papua.

Di Program Sejuta Rumah ini, harga rumah sekitar Rp 110 juta per unit dengan bunga 5% per tahun dan uang muka cuma 1%,” tutup Maryono.

Usai dialog, Menhub memberikan tali asih kepada Penjaga Perlintasan kereta api, Masinis Kereta Api Tertua, Petugas Museum Kereta Api Tertua, dan Kondektur Tertua.

Menhub juga memberikan helm SNI CONTOH kepada PIP Semarang, Daerah Operasi IV Semarang, Kantor Bupati Semarang, dan Tim LPP Edukasi Yogyakarta.

Turut hadir dalam dialog tersebut Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Direktur Utama Bank BTN Maryono, dan Direktur Utama Adhi Karya Budi Harto. (son)