Nyon ( Bisnis Jakarta ) – Presiden UEFA Aleksander Ceferin mengkritik rencana-rencana sejawatnya di FIFA Gianni Infantino untuk menciptakan dua turnamen baru sebagai “merkantilisme kejam dan sinis” dan menuding badan sepak bola dunia itu menjual jiwa permainan.

Setelah badan-badan yang mewakili klub-klub dan liga-liga Eropa menyuarakan keluhannya terhadap rencana tersebut, pidato Ceferin di markas Uni Eropa di Brussel mengindikasikan perseteruan serius antara Infantino dan sepak bola Eropa.

Infantino, yang sebelumnya merupakan Sekretaris Jenderal UEFA, telah mengajukan rencana mengenai apa yang secara efektif akan menjadi Piala Dunia mini. Kompetisi itu akan menampilkan delapan tim internasional dan berlangsung setiap dua tahun sebagai tambahan ajang tradisional.

“Final Delapan” akan menjadi penutup “Liga Negara-negara Global” sedangkan presiden FIFA juga ingin untuk melihat Piala Dunia Klub yang diperbesar dengan 24 tim sebagai bagian dari paket, yang ia katakan sejumlah investor yang dirahasiakan identitasnya ingin berinvestasi sebesar 25 miliar dolar selama 12 tahun.

Berbicara di depan Dewan Menteri-menteri Olahraga Uni Eropa di Brussel pada Rabu, Ceferin berkata, “Selama saya menjadi Presiden UEFA tidak akan ada ruang untuk mengejar kepentingan yang egois atau bersembunyi di belakang jalan yang salah.” “Saya tidak dapat menerima bahwa beberapa orang yang dibutakan oleh pengejaran profit mempertimbangkan untuk menjual jiwa turnamen-turnamen sepak bola untuk dana pribadi yang samar-samar.” “Uang tidak berkuasa dan model olahraga Eropa harus dihormati. Sepak bola tidak untuk dijual. Saya tidak akan membiarkan siapapyn mengorbankan struktur-struktur di altar merkantilisme kejam dan sinis.” Ceferin mengatakan permainan ini perlu mengarahkan konsentrasi pada kemakmuran di antara sekelompok kecil klub karena “itu mengancam keseimbangan kompetitif yang merupakan hal esensial terhadap daya tarik sepak bola.” “Kami siap untuk mengambil tindakan untuk meningkatkan keseimbangan yang kompetitif… Terdapat kebutuhan yang mendesak dan memberi respon sebelum terlambat.”(ant)