JAKARTA (Bisnis Jakarta) – Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf menegaskan Forum IPPP berupaya mencari terobosan guna mengembangkan kerjasama kemitraan di berbagai bidang, khususnya ekonomi, dengan negara-negara di Kawasan Pasifik.

“Agenda IPPP ini untuk mempererat hubungan diplomasi antara Parlemen Indonesia dengan parlemen negara-negara Pasifik,” katanya di Jakarta, Senin (23/7).

Hadir dalam acara tersebut Wapres Jusuf Kalla, Ketua DPR Bambang Soesaatyo, Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon, Wakil Ketua DPR RI Agus Hermanto. Hadir pula, pimpinan parlemen dari negara kawasan Pasifik antara lain Mr Wesley W. Simina (Ketua Kongres Mikronesia), Mrs Jiko Luveni (Ketua Parlemen Republik Fiji), Mr Tebuai Uaai (Ketua Parlemen Republik Kiribati), Mr Cyril Buraman (Ketua Parlemen Republik Nauru), Mr Kenneth A Kedi (Ketua Parlemen Republik Kepulauan Marshall).

Sebanyak 14 negara di Kawasan Pasifik menghadiri forum Indonesia-Pacific Parliamentary Partnership (IPPP) on Human Development and Maritime Sustainaibility yang digelar di Jakarta, Senin-Selasa (23-24/7/2018). Pertemuan ini merupakan forum kemitraan parlemen baru antara Indonesia dan negara-negara kepulauan di Samudera Pasifik. “Alhamdulilah, dari 16 negara ada 14 negara yang hadir dan 9 Ketua DPR,” tambah Nurhayati.

Adapun 14 negara yang hadir itu, antara lain, Cook Islands, Micronesia, Fiji, Kiribati, Nauru, Republik Palau, Papua Nugini, Marshall Islands, Samoa, Solomon Islands, Tonga, Tuvalu, Polynesia dan Kaledonia Baru.

Sidang yang mengangkat tema tentang pembangunan sumber daya manusia dan keberlanjutan maritim ini merupakan momentum bersejarah karena pertama kalinya bagi Indonesia dan negara-negara pasifik saling bertemu guna memperat konektivitas.

“Sudah dilakukan beberapa pertemuan bilateral. Mereka mengatakan sangat berterima kasih atas keramatamahan masyarakat Indonesia. Kita semua sepakat hubungan yang sudah dekat ini perlu ditingkatkan lagi,” papar Nurhayati.

Di sisi lain ia menambahkan, melalui forum ini diharapkan negara-negara Pasifik dapat mengenal lebih jauh budaya serta karakteristik bangsa Indonesia yang begitu beragam. Sama seperti negara Pasifik, Indonesia juga memiliki masyarakat yang berasal dari rumpun Melanesia dan Polynesia.

“Hal-hal seperti ini perlu juga kita kenalkan supaya mereka memahami bahwa inilah Indonesia. Kita adalah negara kesatuan republik yang berdaulat dan tidak pernah membedakan suku maupun etnis. Itu kita tekankan dan mereka sangat terbuka, bisa dirasakan dari welcome dinner malam ini. Mereka begitu menyatu dan merasa berada di daerah mereka sendiri,” tandas Nurhayati. (har)