JAKARTA (Bisnis Jakarta) – Momentum Hari Raya Idul Adha yang jatuh tiap tanggal 10 Zulhijah di Tahun Hijriyah sering diperingati dengan penyembelihan hewan kurban. Penyembelihan tersebut harus dipetik hikmahnya karena mengandung makna agar kita mampu menyembelih nafsu kebinatangan yang ada dalam diri manusia.

“Sifat-sifat binatang inilah yang harus kita sembelih atau kita buang jauh-jauh. Sifat licik, amarah dan berperilaku buas terhadap sesama dalam memenuhi ambisi inilah yang harus disembelih dan buang jauh-jauh. Jangan sampai sifat-sifat buruk binatang buas tersebut bercokol dalam alam pikiran dan hati umat muslim dan bangsa Indonesia,” kata Wakil Ketua MPR RI Ahmad Basarah di Kantor DPP PDI Perjuangan, Jakarta, Rabu (22/8).

Dengan meniadakan nafsu binatang di dalam diri manusia itu menurut Wakil Sekjen PDI Perjuangan ini, maka diharapkan setiap muslim bisa menjadi pribadi yang humanis, sholeh dan taqwa.

Basarah menjelaskan syariat berkurban memiliki akar sejarah panjang yang bisa dilacak dari zaman Nabi Adam AS, kemudian di era Nabi Ibrahim AS hingga nabi besar Muhammad SAW. Kurban yang diterima oleh Allah SWT adalah kurban yang dilandasi dengan semangat keikhlasan dan ketaqwaan, sebagaimana hal tersebut ditunjukkan oleh Habil, yang menyiapkan seekor domba besar dan bagus untuk dikorbankan.

Sedangkan kurban Qabil ditolak, lantaran dilakukan tidak dengan ikhlas. Qabil yang terbakar dengan emosi kemudian membunuh saudaranya sendiri, Habil. Peristiwa inilah yang kemudian dikenal dengan kejadian pembunuhan pertama dalam sejarah umat manusia.

“Bahwa nafsu amarah, nafsu kedengkian telah membutakan mata hati manusia dapat membuat manusia menjadi buas terhadap sesama. Tidak jarang manusia tega mengorbankan manusia lainnya hanya untuk memenuhi syahwat dan ambisi kekuasaan. Jika nafsu dengki, amarah dan buas tersebut tidak disembelih, maka bukan mustahil kekacauan dan eksploitasi manusia terhadap manusia masih dan akan terus berlangsung serta dapat menimbulkan kekacauan suatu bangsa atau masyarakat dunia,” urai Basarah.

Situasi yang terjadi di masyarakat Arab pra Islam adalah situasi yang memprihatinkan. Praktek dehumanisasi termasuk mengorbankan manusia hidup-hidup menjadi pandangan biasa dalam kehidupan sehari-hari. Ajaran Islam yang dibawa Nabi Muhammad SAW datang menghapus kebiasaan biadab tersebut. Bahwa tradisi mengorbankan manusia dengan dalih dan alasan apapun dalam peradaban umat manusia saat ini adalah perbuatan yang tidak berperikemanusiaan dan tidak dapat ditolerir.

Semangat berkurban juga bisa diterapkan dalam konteks kehidupan berbangsa dan bernegara. Setiap komponen bangsa harus mengorbankan egoismenya dan tidak memaksakan kehendak apalagi bersikap buas terhadap sesama dengan menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuan dan ambisinya.

“Inilah spirit kurban yang harus kita pahami. Mudah-mudahan dengan spirit Idul Qurban 1439 Hijriyah ini bangsa Indonesia dapat menjalani kehidupan kebangsaan yang humanis dan penuh solidaritas sesama bangsa Indonesia dan warga dunia,” tegas Ketua PAH I Badan Pekerja MPR yang membahas persiapan amandemen UUD 1945 terkait haluan negara ini.

Ketua Umum PDI Perjuangan Ibu Megawati Soekarnoputri secara khusus menyampaikan ucapan Selamat Idul Adha 1439 Hijriyah kepada seluruh umat Islam Indonesia dan menyerahkan 2 ekor sapi qurbannya kepada Panitia Kurban DPP PDI Perjuangan. (har)