SP JICT Desak JICT-Koja Dikembalikan ke Pangkuan Ibu Pertiwi

JAKARTA ( Bisnis Jakarta) – Ratusan anggota Serikat Pekerja Jakarta International Container Terminal (SP JICT) bersama elemen pekerja lain mengadakan aksi Selamatkan Pelabuhan Nasional, Save JICT-Koja. Aksi ini dilakukan di depan gedung Kementrian BUMN dengan mendirikan tenda selama satu bulan ke depan.

Pekerja mengkritisi perpanjangan kontrak pelabuhan petikemas terbesar di Indonesia JICT-Koja (2015-2038) kepada Hutchison Hong Kong yang dinilai terbukti melanggar Undang-Undang (Audit Investigatif BPK RI) yakni, Manajemen Pelindo II era RJ Lino tak pernah memasukkan rencana perpanjangan sebagai Rencana Kerja dalam Rencana Jangka Panjang Perusahaan (RJPP) dan Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP). Selain itu, tak ada informasi terbuka kepada pihak pemangku kepentingan sejak 2014.

Perpanjangan kontrak JICT-Koja dinilai tanpa izin konsensi pemerintah dalam hal ini Kementrian Perhubungan.

Mekanisme pemilihan mitra Hutchison sarat penyalahgunaan wewenang dan manajemen JICT-Koja mengesampingkan opsi pengelolaan kedua pelabuhan petikemas secara mandiri. Atas pelanggaran Undang-Undang tersebut, BPK RI menyebut negara rugi hampir Rp 6 trilyun.

Pengelolaan pelabuhan nasional JICT-Koja yang berdampak kepada hajat hidup rakyat Indonesia harus berlandaskan semangat konstitusi bukan liberalisasi asing yang membahayakan kedaulatan dan hilangnya potensi ekonomi nasional.

Dampak sosial liberalisasi asing di pelabuhan tak kalah terpuruk. Pekerja yang membangun produktivitas sehingga menjadikan pelabuhan peti kemas JICT terbaik di Asia malah di-phk massal dan pola outsourcing yang melanggar aturan pun subur dipelihara. Secara proporsional pekerja pelabuhan adalah garda terdepan penjaga kedaulatan negara dan amanat konstitusi.

Saat ini baik pemerintah dan aparat penegak hukum terkesan berlarut-larut dalam menyelesaikan kasus yang duduk permasalahannya sudah terang benderang ini.

SP JICT menuntut pemerintah dan aparat penegak hukum agar mengusut kasus indikasi korupsi kontrak JICT-Koja. “Negara tidak boleh kalah dengan manuver dan pelanggaran aturan oleh asing di pelabuhan nasional,” pinta Sekretaris Jenderal Serikat Pekerja JICT M Firmansyah dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Senen (17/12).

Merekan juga menuntut JICT-Koja dikembalikan ke pangkuan Ibu Pertiwi karena SDM, sistem dan peralatan sudah mumpuni. “Silahkan Hutchison berinvestasi di pelabuhan lain yang belum tergarap, bukan pelabuhan mapan dan untung seperti JICT-Koja yang kontraknya berakhir 2019,” saran Firmansyah.(grd)